Filosofi Keyboard

Oleh : Priza (Biologi 2006)

QWERTY. Zaman serba digital kaya gini tentu semua orang sudah lazim ngengunain tipe kibor yang satu ini. Praktis alat ini setia menemani sang empunya buat ngerjain berbagai aktivitas, seperti ngetik laporan, chatting, ngeblog, ngisi BulBo buat yang doyan Friendster, nge-tag temen-temen di album foto buat yang seneng berFacebook ria, bahkan sampai sekedar main game untuk melepas jenuh dan penat, seperti game Street Fighter yang konon dapat membuat keyboard anda meloncat-loncat ke sana ke mari (lepas dari papan tutsnya =D ).

Buat urusan ketik-mengetik, Gak diraguin lagi alat ini sungguh bisa diandalkan. Cara masing-masing orang menjamahi si papan huruf ini pun berbeda-beda, tergantung seberapa lama anda telah bergaul dengannya. Ada yang pake komplit 10 jari ada juga yang menggunakan jurus pamungkas ala juru mesin tik—menggunakan jurus sebelas jari….

Terlepas dari semua itu, bila kita perhatiin ternyata ada beberapa hal unik yang dimiliki kibor.

Pertama…

Kita bisa sebut papan ini sebagai ”keyboard” bila semua tutsnya ada, atau dengan kata lain semua huruf dan komponen lainnya hadir.

Kedua…

Saat menekan tuts, coba anda rasakan apa yang terjadi? Saat tuts ditekan, ternyata tuts itu muncul terangkat kembali. Buat temen-temen yang punya keyboard virtual mungkin bukan masalah. Tapi, bagaimana jadinya bila tuts tidak terangkat lagi?

Nah… dari kedua hal tersebut mungkin keyboard dapat kita personifikasikan sebagai manusia.

Dari poin pertama, mungkin teman-teman pernah merasa gimana repotnya bila salah satu tuts tidak berjalan saat teman-teman tengah mengerjakan laporan. Sempat terpikir juga untuk membeli yang baru bukan? Hilang satu komponen, bisa jadi fungsi keseluruhan komponen hilang juga.

Memang beberapa tuts ada yang berperan dominan, dan ada juga yang kurang berperan. Tapi hal itu bukan masalah yang besar, soalnya suatu tuts bisa berperan tergantung pada kondisi dan situasi yang tepat.

Ngetik artikel pake bahasa Jawa, kemungkinan besar kehadiran tuts ”O” hukumnya wajib mutlak, wajib tak bersyarat….

Klo ngetik pake basa Sunda, sangat mungkin tuts ’F’ dan ’V’ tidak tersentuh oleh jemari sang empu.

Lain lagi kalo kita ngetik Jurnal Ilmiah pake bahasa Jerman atau Perancis, dua tuts diatas wuih…. jangan ditanya deh pentingnya (hmmm… rada sotoy juga sih sebenarnya xD).

Nah, ternyata semua komponen diciptakan untuk memiliki peranan masing-masing, sekecil apapun peranannya. Besar atau kecilnya peranan komponen tersebut tergantung pada situasi dan kondisi yang tepat. pelajaran lain yang penting adalah bahwa tiap komponen tuts yang hadir punya rasa percaya kepada saudara-saudara tutsnya yang lain bahwa mereka bisa menjalani perannya dengan baik untuk mencapi tujuan bersama.

Untuk poin ke-2, seperti layaknya sang keyboard, bila diberi tekanan tentu kita harus berani menghadapinya dan mampu untuk bangkit lagi. Layaknya pula sebuah pegas, bila dijatuhi beban maka ia akan memantulkan kembali benda tersebut sambil merenggangkan dirinya, makin berat beban yang diterima, makin tinggilah renggangan yang ia berikan.

Nah begitulah teman-teman… kibor pun udah mengajarkan kita filosofi tentang kehidupan; bagaimana kita menjalani hidup dalam satu kesatuan yang saling bergantung, dan seperti yang bung kibor contohkan, jangan pernah merasa rendah diri, gak bisa, gak berdaya kalo ngadepin masalah, karena kita semua ada bersama teman-teman yang lain yang tentu siap membantu. So.. tetep sehat, tetep semangat supaya kita bisa ngeblog bareng lagih, poko’e ma’nyos…

6 Responses

  1. wah..kang priza..bagus ni tulisannya..
    ko bisa kepikiran ya??kerenn..waktu selesai baca baru sadar da klo itu teh bisa dijadikan analogi biasanya mah ngetik ya ngetik aja,,hidup mah lain lagi,,,hehe..
    gud luck..n keep writing!!!

  2. wah ternyata blog al-hayaat sudah mengudara,,,jadi tertantang ikut berkontribusi lewat tulisannya nih…
    nantikan ya he..

  3. kuereeeenn..mantaps
    jadi pnasaran tulisan brikutnya
    hha

  4. @gdl
    teh git..tulisan yang berikutnya kan teh git yang nuliss…hahaha…semangat ah!!!

  5. sudah 2 kali membaca, baru mengerti..
    hehe..loding tingkat dewa saya..
    sipP2..cool!

  6. wow,, mantab kali ini,,, keyboarnya ga ergonomis kali tuh yg bwt maen stritpaikter😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: