Punakawan: Rakyat Biasa yang Luar Biasa

Oleh : Lailatul Badriah (Biologi 2007)

Kembali nostalgia jaman ela masih kelas 5 SD (apa pas SMP ya…?). Dulu bapak sering banget ngajak ela nonton wayang (wayang orang atau kulit…) kalo ada tetangga yang punya hajat. Hwa…jadi kangen pingin nonton lagi…tapi skarang dah jarang tetangga yang nanggep wayang, dah nggak njamani katanya. Padahal, cerita dalam dunia perwayangan tu luar biasa…ada banyak makna dan hikmah yang bisa kita aplikasikan dalam kehidupan sehari-hari, bahkan di jaman yang katanya modern. Istilahnya, pesan-pesan moral yang disampaikan itu ga ada matinya. Always inspired.

Tokoh wayang yang paling ela tunggu setiap kali nonton adalah para punakawan. Ada yang tahu?  He…yang suka nonton wayang Jawa pasti tau… Kata bapak, sebenernya di cerita yang asli (versi mitologi Hindu) tokoh punakawan itu ga ada. Mereka adalah tokoh-tokoh yang diciptakan oleh Sunan Kalijaga sebagai media untuk menyebarkan Islam di tanah Jawa. Ho…ela ngefans banget sama mereka semua. Selain karena lucu…(make up sama gayanya tu lho…konyol..), mereka juga mencerminkan sosok manusia biasa (bukan siapa-siapa dan ga punya kekuasaan apapun) dengan segala kerendahhatian dan kecerdasan moral maupun akal yang luar biasa. Walaupun cuma rakyat biasa, tapi kata-kata yang diucapkan merupakan sentilan bagi manusia lain yang mengaku penguasa dan ksatria. Tingkah lakunya bukan hanya hiburan yang ringan dan segar, tapi juga menggaungkan kebenaran dan kebaikan.

Hey, kenalan dulu yuk sama mereka…

Gambar di atas tu versi wayang kulitnya. Nah, yang badannya endut  dan montok namanya Semar. Kata semar berasal dari bahasa arab Ismar yang artinya paku. Fungsi dari paku adalah sebagai suatu pengokoh. Dia adalah sosok yang dijadikan pengokoh terhadap kebenaran yang ada, selalu mencari kebenaran (bukan pembenaran…) terhadap segala masalah. Petuah-petuahnya selalu didengar, bahkan oleh dewa. Yang paling ela sukai dari Semar tu dia punya “hati” yang seluas badannya, lebih luas malah. Tokoh yang di belakangnya itu Gareng. Nama panjangnya Nala Gareng. Kata ini juga diadopsi dari bahasa arab, yaitu Naala Qariin yang artinya memperoleh banyak teman. Dia digambarkan sebagai sosok yang tidak pandai dalam berkata-kata, namun pemikiran-pemikirannya cerdas dan cerdik. Hm…sebenernya  ela masih bingung  hubungan antara arti nama dan karakternya….?! Yo wislah, lanjut dulu ya…. Tokoh yang tinggi dan kurus di belakang semar itu Petruk namanya.  Nah, kalo yang ini pandai berbicara namun ga sepintar Gareng. Paling sering mengumbar senyum dan katanya senyumnya menarik hati (he…lebih ke memancing tawa sebenernya… ^^). Kata orang-orang pinter, nama petruk itu diadaptasi dari kata Fatruk yang artinya tinggalkan semua apapun selain Allah. Wes, mantep ni artinya. Tokoh yang terakhir namanya Bagong. Nama ini berasal dari kata baghaa yang artinya berontak, yaitu berontak terhadap kebatilan dan keangkaramurkaan. Sosok Bagong memang digambarkan sebagai seorang yang mengkritisi permasalahan-permasalahan di negaranya dengan humor-humor yang cerdas. Mirip-mirip Semar sih, tapi yang ini lebih konyol.

Karakter keempat tokoh tersebut memang berbeda, namun mereka memiliki kesamaan yaitu sikap tulus dan ikhlas dalam menjalani hidup. Semar yang tidak gila kekuasaan walaupun sering dimintai petuah oleh para penguasa, Gareng yang tidak pernah mengeluh menjadi tokoh di balik layar dengan ide-idenya yang sering dijalankan orang lain, Petruk yang murah senyum walaupun sering disebut bodoh, dan Bagong yang tidak pernah berhenti melawan ketidakadilan walaupun sering dicerca oleh penguasa. Mereka adalah sosok-sosok yang selalu mengingat Sang Pemberi Hidup dan tidak pernah berhenti bersyukur.

Seandainya semua karakter bagus mereka terangkum dalam satu sosok, kayaknya akan menjadi sesuatu yang luar biasa. Suatu sosok yang lucu, bijaksana, cerdas, pemberani, pandai berbicara namun tetap rendah hati dalam bersikap, murah senyum, tulus, berbaur dengan semua kalangan  dan selalu mencari kebenaran. Hwa…mantep ini…! Mungkin, sosok inilah “pahlawan” yang ditunggu dan dibutuhkan oleh Indonesia sekarang. Seorang pemimpin yang seperti Semar, si bijak yang kaya ilmu dan memiliki sumbangsih besar lewat petuah-petuah yang disampaikan. Seorang pemimpin yang memiliki karakter seperti Gareng dan Petruk, tokoh yang memiliki pemikiran-pemikiran luas, pandai, cerdik, dan pintar berbicara. Seorang pemimpin yang mencontoh sikap Bagong, selalu berontak terhadap kebatilan dan keangkaramurkaan. Dan pelengkap dari semua itu adalah seorang pemimpin yang rendah hati, tulus, dan bisa ngemong rakyatnya.

Kita semua juga bisa lho mencontoh sikap-sikap positif para punawakan tersebut. Emang sih, tidak ada manusia yang sempurna, tapi untuk menuju sesuatu yang mendekati sempurna itu harus terus diikhtiarkan. Apalagi, kita adalah hamba-hamba Allah yang senantiasai diberi nikmat dan kelebihan. Kita adalah generasi muda Indonesia yang akan membangun negeri ini menjadi lebih baik. (Insya Allah…^^)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: